MENGENAL KOMISI FATWA MUI

Melihat latar belakang keilmuan orang2 yang berada di balik Komisi Fatwa MUI, maka saya menyerah. Tiada daya dan argumen lagi untuk meragukan kredibilitas dan kompetensi mereka dalam menetapkan fatwa dan karenanya saya tidak kuasa untuk mendegradasi fatwa2 yang dihasilkan. Tidak ada pilihan kecuali untuk menerimanya sbg panduan dan tuntunan bagi saya. sami'na wa atha'na....

dikutip dari

https://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=671818062979339&id=100004534531993

●● tak kenal maka tak sayang

Anggota Komisi Fatwa dalam kepengurusan MUI Periode 2015-2020, hasil Munas di Surabaya,…komisi fatwa ada di urutan pertama.

Anggota Komisi Fatwa MUI berjumlah 67 orang, terdiri dari 12 orang Guru Besar, 32 doktor di berbagai bidang hukum dan keIslaman, serta pimpinan lembaga fatwa ormas Islam, pimpinan pondok pesantren, pimpinan perguruan tinggi Islam, serta ahli hukum dan bidang2 terkait.

Di level pimpinan, latar belakang akademik pimpinan Komisi Fatwa menunjukkan kompetensi yang membuat kita semakin tak berani untuk meragukannya.

Ketua Komisi Fatwa, Professor Doktor Hasanudin Abdul Fattah adalah Guru Besar bidang ushul fiqih, filsafat hukum Islam asal Banten. Pernah menjabat sebagai Dekan Fakultas Syariah dan Hukum Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, juga Dosen Pascasarjana.

Sekretarisnya, Doktor Asrorun Ni’am Sholeh Lc, MA, doktor di bidang Ushul Fiqh. Ulama muda asrorun niamdengan beragama prestasi, mengenyam pendidikan di berbagai pesantren, pernah belajar langsung kepada Syaikhul Azhar Prof. Dr. Ahmad al-Tayyib. Ia jg pernah belajar di National University of Singapore (NUS) dan John Hopkins University Baltimore USA. Untuk semangat kebangsaan, tak diragukan lagi, ia Alumni Pendidikan kepemimpinan nasional paling prestisius, PPSA XX Lemhannas RI, termuda di angkatannya.Beliau juga menjabat sebagai Ketua KPAI selama 2 periode hingga 2017.

Di jajaran Wakil Ketua, ada Kyai Malik Madany, Ulama ahli fikoh senior, Mantan Katib Am Syuriyah PBNU, Dosen dan mantan Dekan Fak Syariah UIN Yogyakarta.fathurahman J

Ada Prof. Dr. Fathurrahman Djamil, guru besar bidang Ushul Fikih yang merupakan tokoh Muhammadiyah.

Aamin sumada Prof. Dr. Muhammad Amin Suma, guru besar hukum Islam yang juga sarjana dan master hukum.

Ada juga Wakil Ketua LBM PBNU. Di Wakil Sekretaris, ada Guru Besar bidang hukum Islam dan ahli hukum ekonomi Syariah, Guru Besar UIN Bandung, yang pernah menjabat sebagai Ahli di Mahkamah Agung.

Ada juga Wakil Ketua LBM PBNU dan pimpinan Pesantren Darurrahman Jakarta.

Ada Ahli Astronomi dari Pimpinan Muhammadiyah, ada juga dari PB al-Washliyah. Latar belakang keilmuan serta akademik anggota Komisi Fatwa juga sangat beragam.

ahsaninAda Ahli tafsir, mantan Rektor Institut Ilmu Al-Quran, Dr. KH. Ahsin Muhammad.

Ada guru besar hukum Islam Universitas Indonesia, Prof. Dr. Uswatun Hasanah.uswatun hasanah

 

 

Ada Direktur Pascasarjana IIQ Dr. KH. Munif Suratmaputra, MA. Ada Guru Besar munif sbidang linguistik, bidang hukum, bidang hadis, bidang fikih, bidang tafsir, bidang filsafat hukum Islam.

 

Ada juga peneliti hukum, ada juga hakim serta ahli hukum dari Mahkamah Agung, serta dari Kementerian Hukum dan HAM.

Ada juga Ketua Majelis Tarjih Muhammadiyah Prof. Dr. Syamsul Anwar, Pimpinan Lembaga Bahtsul Masail PBNU, Pimpinan Lembaga Fatwa PB syamsul anwaral-Washliyah, PUI, DDI, Persis, al-Irsyad, Rabithah Alawiyyah, dan berbagai ormas Islam lainnya.

Ada juga pimpinan Fakultas Syari’ah dan Hukum Perguruan Tinggi Islam terkemuka, seperti UIN Jakarta, UIN Yogyakarta, UIN Bandung, IAIN Banten, PTIQ, IIQ, Uniersitas Asy-Syafiiyyah, Universitas Indonesia, serta pimpinan dan alumni pondok pesantren terkemuka seperti Lirboyo, Ploso, Kajen, Tebuireng, Gontor, Padangpanjang, al-Khoirot, Buntet, Cipasung, Sarang, Langitan, Krapyak, Tambakberas, Garut, dan sebagainya .

Melihat latar belakang keilmuan orang2 yang berada di balik Komisi Fatwa MUI, maka saya menyerah. Tiada daya dan argumen lagi untuk meragukan kredibilitas dan kompetensi mereka dalam menetapkan fatwa dan karenanya saya tidak kuasa untuk mendegradasi fatwa2 yang dihasilkan. Tidak ada pilihan kecuali untuk menerimanya sbg panduan dan tuntunan bagi saya. sami’na wa atha’na….

One Response to "MENGENAL KOMISI FATWA MUI"

  1. RETNO ANBARINI   July 19, 2018 at 12:25 pm

    I really appreciate this site. dengan info seperti ini kita bisa lebih mengenal lebih dekat para pejabat negara khususnya dari MUI ini. terutama bagi para kaum muslim kita harus mengetahuinya kalau perlu dengan segala kewajibannya juga, barangkali saja banyak generus yang bisa menjadi penerus jejak mereka.
    namun kebanyakan masih banyak yang acuh mengenai hal ini, terutama kaum muda-mudinya, bagaimana cara mengatasi nya?
    terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published.